Indah Purmasari, S.PdKolom

Tantangan Dunia Pendidikan Selama Masa Pandemic Covid 19

Pandemi Covid-19 dinilai telah mengubah pola pendidikan. Berawal dari proses pembelajaran yang dilakukan secara tatap muka, kini berubah menjadi Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Hal ini didasari oleh Surat Edaran Kemendikbud Dikti Nomor 1 Tahun 2020 tentang Pencegahan Penyebaran Covid-19 di Perguruan Tinggi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Dampak dari perubahan ini pun terasa signifikan. Sejak setahun dunia pendidikan merasakan imbas dampak covid 19. Hal ini membuat resah bagi para orang tua siswa yang merasakan anak-anaknya belajar dari rumah. Mulai dari tingkat satuan SD sampai ke Perguruan Tinggi merasakan perubahan pola kegiatan belajar mengajar  menjadi pembelajar mandiri. Apakah hal ini sangat efektif jika di berlakukan secara terus menerus? Menurut pendapat saya, kurang efektif menggunakan metode pembelajaran daring karena banyak kendala dan permasalahan yang sering dihadapi oleh tenaga pendidik. Misalnya, tidak terjangkaunya sinyal, tidak ada kuota paket dan hp siswa atau peserta didik yang sering rusak. Hal ini juga sangat tidak efektif dalam penyampaian  materi pembelajaran terhadap siswa. Kecuali, pembelajaran mandiri ini (Pembelajaran Jarak Jauh) hanya diterapkan kepada mahasiswa atau yang kategori orang dewasa tidak terlalu rumit masalahnya.

Contoh kasus pembelajaran daring untuk tingkat satuan SD khususnya sangat kesulitan dalam penyerapan materi pembelejaran yang disampaikan oleh guru, karena metode pembelajaran tingkat SD yaitu lebih cendrung ke Pedagogik. Sehingga, jika diterapkan untuk pembelajaran daring yang terjadi perubahan adalah yang akan belajar orang tua dan bukan peserta didik itu sendiri. Oleh sebab itu, menurut saya pembelajaran daring ini jangan tetap dipertahankan selama pandemic covid 19. Pembelajaran daring menjadi tantangan bagi dunia pendidikan dengan situasi Indonesia yang memiliki ribuan pulau. Bagaimana teknologi dapat digunakan, bagaimana penyediaan akses internet pada daerah-daerah terpencil dimana barang elektronik tanpa akses internet pun masih menjadi suatu kemewahan. Ini merupakan tantangan bagi semua pihak pada masa pandemic covid ini.  Contoh kasus selanjutnya, dampak Covid-19 terhadap pendidikan sangat luas, mulai dari siswa yang ketinggalan pelajaran, angka putus sekolah hingga meningkatnya tingkat stress pada anak-anak. Dengan demikian, berpotensi meningkatkan angka putus sekolah (APS) anak. Data dari KPAI sejak Januari hingga Februari 2021 ada 34 kasus APS. Penyebabnya karena menikah, menunggak SPP, bekerja hingga kecanduan game online. Dengan demikian, dari paparan kasus-kasus yang dijelaskan  Perlu adanya solusi kembali dari pihak-pihak terkait yaitu Jajajran pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kota yang memiliki peran penting dalam memecahkan solusi ini. Perlu ditekankan, peran dan fungsi guru tidak akan bisa menggantikan peran teknologi yang secanggih apapun itu juga. Edukasi bukan hanya sekedar memperoleh pengetahuan tetapi juga tentang nilai, kerja sama, serta kompetensi. Meskipun saat ini teknologi memegang peranan yang penting dalam dunia pendidikan, peran guru, dosen, dan pendidik tetap tidak dapat tergantikan. Pengetahuan bisa didapat atau cari dari google tapi peran ganda guru dalam membina karakter murid tidak bisa digantikan oleh teknologi apapun juga.

Ungkapan Guru, digugu lan ditiru.

Ungkapan tersebut menggambarkan betapa besarnya peranan seorang guru yang dijadikan sebagai sosok panutan oleh peserta didiknya. Dalam dunia pendidikan itu tidak melulu soal pengetahuan, tetapi pembentukan karakter anak juga tidak kalah penting. Untuk membentuk karakter anak bangsa yang berkualitas, seorang guru sebagai pusat teladan harus memberikan contoh yang baik. Hal ini mengindikasikan seorang guru perlu merangkap peran ganda ketika mengedukasi anak didiknya. Oleh sebab itu, tawaran yang akan saya sampaikan, dalam mengahadapi ajaran baru ini, mohon kiranya di lakukan pembelajaran tatap muka dengan dasar yang dilakukan yaitu atas persetujuan orang tua/ wali murid. Selanjutnya di tiap sekolah harus menyiapkan protocol kesehatan yang sangat ketat, dan melakukan pengurangan manajemen waktu pembelajaran dengan sekian jam. Mudah-mudahan dengan ikhtiar yang akan dilakukan pendidikan yang ada di daerah kita tidak akan sunyi sepi atau mati suri dan generasi kita juga akan terselamatkan dari kasus-kasus yang tidak kita inginkan.

(Penulis : Indah Purmasari, S.Pd, Mahasiswa Pascasarjana Magister Manajemen UNIVERSITAS RIAU KEPULAUAN, Alumni HMI Cabang Yogyakarta)

Tags

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Close